NASIONAL

VIDEO: Muhammadiyah Umumkan Hari Idul Fitri

PP Muhammadiyah berharap masyarakat dapat menjaga toleransi.

ddd
Sabtu, 11 Agustus 2012, 13:00 Eko Priliawito
Salat Idul Fitri
Salat Idul Fitri (ANTARA/Iggoy el Fitra)

VIVAnews - Pimpinan Pusat Muhammadiyah telah menetapkan Hari Raya Idul Fitri 1 Syawal 1433 Hijriah jatuh pada hari Minggu tanggal 19 Agustus 2012. Penetapan ini berdasarkan metode Hisab Wujudul Hilal.

Pada Sabtu 18 Agustus 2102, tiga syarat untuk penetapan tanggal 1 bulan Qomariyah telah tercapai. Yakni, telah terjadi ijtima (konjungsi), saat matahari belum terbenam dan saat matahari terbenam bulan belum terbenam.

"Dengan ketetapan ini maka kami menginstruksikan kepada warga Muhammadiyah untuk menggelar salat Idul Fitri pada hari dan tanggal tersebut," ujar Ketua Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Haedar Nashir, di Gedung PP Muhammadiyah, Yogyakarta. Lihat videonya di sini.

Ketetapan PP Muhammadiyah ini, kata Haedar, diambil berdasarkan pertimbangan syariah yang kuat. Selain juga menggunakan metode ilimiah yang sudah teruji, menurutnya metode Hisab Wujudul Hilal ini sudah digunakan di Indonesia sejak lebih dari satu abad silam.

Ahli hisab PP Muhammadiyah, Oman Fathurrahman, menyatakan dengan menggunakan metode Hisab Wujudul Hilal ini, maka hari-hari besar umat Islam dapat dilaksanakan serentak di seluruh muka bumi.

PP Muhammadiyah mengimbau agar umat muslim tetap meperkokoh hubungan Islamiah dan mengimbau para tokoh memberikan pencerahan kepada umat Islam agar masyarat dapat menjaga toleransi.



© VIVA.co.id
Share :  
Rating
KOMENTAR
rizalfitrahn
12/08/2012
cuma islam yang waktu ibadahnya harus memperhatikan konstelasi pergerakan benda langit, itu artinya allah menyuruh kita untuk mengerti hukum alam. sayang seribu sayang... kita menyikapinya dengan keributan.. kita gak dapat berkahnya
Balas   • Laporkan
rizalfitrahn
12/08/2012
kudunya dengan adanya perbedaan ini, ummat islam semakin pintar, karena mereka harus belajar mengenai hukum agama dan mengenai hukum alam... ini kebanyakan orang gak ngerti, tapi bersuara... ASBUN
Balas   • Laporkan
han.arrazi
12/08/2012
???????
Balas   • Laporkan
mrccoy
11/08/2012
biarpun aku engga ngerti agama mudah2an lebaran bareng biar keluarga aku sama2 menyambut hari kemenangan bersama sama mau nu atau muhammadiyah sama aja kalau di ktp islam kitab suci masih tetep al-qur'an dan isinya sama kecuali beda engga tahu dach aku
Balas   • Laporkan
mrccoy | 13/08/2012 | Laporkan
yg aku ingin kan hanya kekompakan dalam keluarga aku terserah anda lu lebih pintar emang beda waktu tapi kan dirumah gua sama coy org masih puasa udach takbiran terpaksa batal apa harus begituch seterusnya coba lihat mekah apa ada solat id sampai 2 kali
rizalfitrahn | 12/08/2012 | Laporkan
ya harus ngerti agama dong coy, masak beragama tapi gak ngerti agama itu apa...
yosspee
11/08/2012
tiap daerah ja waktu sholat dah berbeda.. gmna 1 syawal nya serentak tuk seluruh dunia
Balas   • Laporkan
PP MUHAMMADIYAH ini sepertinya ingin mendirikan pemerintahn sendiri di negara republik Indonesia, maknya mereka mencari sensai-sensai dengan dalih toleransi umat beragama..
Balas   • Laporkan
arcarimba | 12/08/2012 | Laporkan
mentrinya orang NU jadi harus nurut dong. kalo nggak bisa koalat disumpahin para 'wali'. jadi dari pada koalat mending bikin sensasi. hehehe. takut kok ama 'wali' takut ama allah swt.
bondanwinarih | 12/08/2012 | Laporkan
Ilmu bukan sensasi Bung! Coba besok mereka yang pake rukyat tanggal 1 Muharom merukyat tidak? Ikut hisab juga to? terus bulan-bulan lain, pake hisab rukyat juga? Siapa yang bikin sensasi?
smat_laut | 11/08/2012 | Laporkan
kalo gak paham , gak usah komentar, loe liat fakta wujudud hilal di pertengahan bulan, jika bisa baca bulan loe tau mana yg benar
zicofendanu
11/08/2012
Ahli hisab PP Muhammadiyah,Oman Fathurrahman, menyatakan dengan menggunakan metode Hisab Wujudul Hilal ini, maka hari-hari besar umat Islam dapat dilaksanakan serentak di seluruh muka bumi. EMANK BAJU,BISA DISERAGAMIN..EYALAH PAK PAK KQ JADI BEGO GARA2 EG
Balas   • Laporkan
arcarimba | 12/08/2012 | Laporkan
itulah namanya ilmu pengetahuan. sample aja, kalo di jakarta jam 4 berarti di papua jam 6, tapi kalo ente di papua ya tetep jam 4 bukan jam 6, cuma bedanya matahari lebih cepat tenggelam.
mi3n
11/08/2012
Sekalian ama taun depan pak, romadon tanggal 1 jatuh pada hari apa plus 1 syawal, kan udah punya rumusnya..
Balas   • Laporkan
arcarimba | 12/08/2012 | Laporkan
sudah bos. ampe 100 tahun kedepan. kecuali system tatasurnya berhenti sebentar. kaya orang NU berfikirnya kali aja matahari berhenti sejenak jadi hilal bisa tidak terlihat atau munculnya bisa terlambat. tepok jidat.


KIRIM KOMENTAR

Anda harus login untuk mengirimkan komentar

 atau 
  
MOMENTUM
  • Info Momentum
Info Pemasangan Momentum:
Telepon: 021-5610-1555 / Sales
Email: salesteam@vivanews.com