NASIONAL

Suap SKK Migas, KPK Selidiki Keterlibatan Pihak Lain

Apakah dana tersebut mengalir ke Menteri ESDM?

ddd
Rabu, 14 Agustus 2013, 20:09 Iwan Kurniawan, Eka Permadi
Sejumlah penyidik KPK memperlihatkan barang bukti uang dugaan suap terhadap Kepala SKK Migas, Rudi Rubiandini
Sejumlah penyidik KPK memperlihatkan barang bukti uang dugaan suap terhadap Kepala SKK Migas, Rudi Rubiandini (ANTARA/Wahyu Putro A)
VIVAnews - Komisi Pemberantasan Korupsi akan mendalami kasus dugaan penyuapan mantan Kepala Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) dan tidak tertutup kemungkinan ada pihak lain yang terlibat dalam kasus ini.

"Ini masih dalam pengembangan. Pasal 55 kan sesuatu yang umum. Kalau nanti dalam penyidikan, ada pihak lain kan bisa kena itu," kata Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Bambang Widjajanto di gedung KPK, Kuningan, Jakarta, Rabu 14 Agustus 2013.

Saat ditanya apakah ada dana yang mengalir ke Menteri ESDM Jero Wacik, ia enggan menjawab."Kami fokusnya di tiga orang itu dulu. Jadi belum ke yang lain-lain. Ke depan tergantung dari proses pemeriksaan itu," katanya.

Berdasarkan hasil gelar perkara, Rudi dan dua orang lainnya, yaitu Simon G Tanjaya, salah satu pendiri Kernel Oil Pte Ltd yang berbasis di Singapura dan Ardi alias Devardi, pelatih golf, statusnya ditingkatkan menjadi tersangka. Keduanya diduga melakukan praktek suap menyuap yang berkaitan dengan tender di SKK Migas.

Simon diduga melanggar pasal  5 ayat 1 huruf a atau b atau Pasal 13 UU Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP.  Sementara Rudi dan Ardi diduga melanggar Pasal 12 huruf a atau b atau Pasal 5 ayat 2 atau Pasal 11 UU Pemberantasan Tipikor Jo Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP.

Barang bukti yang diamankan KPK yakni uang sejumlah 400 ribu dollar Amerika Serikat dalam operasi tangkap tangan. Kemudian uang disita dari rumah Rudi saat melakukan penggeledahan 90 ribu dolar AS serta 127 ribu dolar Singapura. Sementara di rumah Ardi disita uang 200 ribu AS. (eh)


© VIVA.co.id
Share :  
Rating
KOMENTAR
KIRIM KOMENTAR

Anda harus login untuk mengirimkan komentar

 atau 
  
MOMENTUM
  • Info Momentum
Info Pemasangan Momentum:
Telepon: 021-5610-1555 / Sales
Email: salesteam@vivanews.com